TEORI PENGAMBILAN KEPUTUSAN

1.        Pendahuluan

Dalam menjalankan fungsinya, setiap manajer akan selalu dihadapkan pada persoalan pengambilan keputusan. Pengambilan keputusan terjadi pada berbagai tahap kegiatan operasi, sejak penentuan jenis produk yang akan dibuat, kapasitas produksi, jenis fasilitas operasi, penggunaan sumber daya operasi, tingkat output, keputusan investasi, pengadaan material, sampai ke penetapan distribusi produk. Keadaan pada saat pengambilan keputusan bias bermacam-macam, dari situasi yang normal yang dan memiliki kepastian, tidak beresiko, sampai ke situasi yang penuh dengan ketidakpastian, atau mengandung resiko.

2.        Model untuk pengambil keputusan     

Model merupakan abstraksi dari kenyataan nyata. Model dibuat secara sederhana namun mengandung unsur-unsur utama dari suatu produk, proses atau system yang diwakili.

Model dapat diklasifikasikan dalam tiga bentuk, model fisik, model skematik dan model matematika. Penjelasan lebih lanjut dari setiap model sebagai berikut :

  1. Model fisik

Model ini secara fisik menggambarkan obyek aslinya. Misalkan prototype suatu mobil, pesawat, kereta api dll.

  1. Model skematik

Model yang dinyatakan dalam bentuk skematik, diagram, grafik atau gambar dari suatu obyek. Model ini lebih simpel dan mudah dilakukan penyesuaian jika perlu perubahan.

  1. Model matematika

Model matematik menggunakan simbol, rumus atau persamaan yang menggambarkan proses atau sistem yang diwakili.

Teori keputusan adalah suatu pendekatan analitik untuk memilih alternative terbaik dari suatu keputusan. Teori keputusan bertujuan untuk memberikan alat bagi manajemen dalam rangka proses pengambilan keputusan.

Pada saat pengambilan keputusan secara tipikal terdapat tiga kondisi, yang diklasifikasikan berdasarkan tingkat kepastian dari hasil (pay off) yang akan terjadi.

Tiga jenis kondisi yaitu :

  1. Ketidakpastian – mengacu kepada situasi dimana terdapat lebih dari satu hasil yang mungkin terjadi dari suatu keputusan, dan probabilitas setiap kemungkinan tidak diketahui.
  2. Berisiko – mengacu kepada situasi dimana terdapat lebih satu hasil yang mungkin terjadi dari suatu keputusan, dan probabilitas setiap hasil diketahui atau dapat diperkirakan oleh pengambilan keputusan.
  3. Kepastian – mengacu kepada situasi dimana hanya ada satu hasil yang mungkin terjadi dari suatu keputusan, dan hasil ini diketahui secara tepat oleh pengambilan keputusan.

 

Contoh :

PT Spektrum bermaksud berinvestasi dalam suatu proyek industri. Terdapat tiga alternatif proyek yaitu A, B dan C. Masing-masing proyek akan memberikanhasil yang berbeda tergantung dari kondisi perekonomian yang akan terjadi, seperti ditunjukkan dalam tabel berikut

Tabel Hasil Investasi PT Spektrum

Alternatif proyek industri

Kondisi ekonomi

Baik

Tetap

Buruk

A

B

C

41

30

16

12

20

14

4

10

12

Pengambilan keputusan pada tiga jenis kondisi yaitu : ketidakpastian, berisiko dan kepastian.

a.       Pengambilan keputusan pada kondisi ketidakpastian, dibagi dalam kriteria pengambilan keputusan :

1)      Maximax – kriteria ini mencari hasil yang paling baik (maksimum) untuk setiap pilihan investasi dan kemudian membuat keputusan berdasarkan nilai maksimum dari hasil maksimum itu.

2)      Maximin – kriteria ini mencari alternatif yang maksimum dari hasil yang minimum dari setiap alternatif

3)      Sama Rata – kriteria sama rata (equally likely)/ laplace, memilih alternatif dengan rata-rata hasil tertinggi. Dimulai dengan menghitung rata-rata hasil untuk setiap alternatif, kemudian dipilih alternatif yang memberikan nilai rata-rata yang maksimum.

b.      Pengambilan keputusan pada kondisi berisiko

Kondisi berisiko berada diantara kondisi pasti dan tidak pasti. Pengambilan keputusan pada kondisi  berisiko (decision making under risk) mengasumsikan bahwa pengambilan keputusan meskipun hasil tidak tahu pasti hasil apa yang akan diperoleh dari setiap alternatif, masih memiliki gambaran tentang probabilitas dari setiap kejadian.

Pengambilan keputusan jenis ini menrupakan situasi keputusan probabilistik, dan yang paling sering terjadi. Pendekatan yang paling banyak digunakan dalam situasi ini adalah dengan nilai harapan (expected value/EV)

Expected Value (EV) – menentukan harapan hasil untuk setiap alternatif dan memilih alternative dengan nilai harapan tertinggi. EV merupakan penjumlahan dari hasil untuk setiap alternatif dimana setiap hasil diberikan bobot berdasarkan probabilitas untuk keadaan yang relevan.

EV dirumuskan sebagai berikut :

clip_image003

Dimana :

pi = probabilitas terjadi kejadian i

Hi = hasil yang diperoleh dari kejadian i

Misalkan alternative kondisi ekonomi pada table di atas memiliki probabilitas: perekonomian baik = 0,6, tetap = 0,3 dan buruk = 0,1.

Maka EV untuk setiap alternatif :

EVA =

EVB =

EVC =

c.       Pengambilan keputusan dengan kondisi pasti

Pada kondisi, pengambil keputusan mengetahui dengan pasti hasil dari setiap alternatif keputusan yang diambil dan memilih alternatif yang akan memaksimalkan keinginannya. Dalam keadaan ini dikenal dengan nilai harapan dari informasi sempurna (expected value of perfect information/EVPI)

EVPI – merupakan perbedaan antara hasil yang diharapkan pada kondisi pasti dengan hasil yang diharapkan pada kondisi berisiko

EVPI = EVUC – EV maks

Dimana :

EVUC = nilai harapan pada kondisi pasti (expected value under certainty)

EV maks = nilai harapan maksimum

EVUC adalah hasil yang diharapkan jika kita memiliki informasi sebelum keputusan diambil dengan rumus :

clip_image005

Dimana :

Pi = probabilitas terjadinya kejadian i

Mi = hasil yang terbaik kejadian i

Pohon keputusan (decision tree) adalah gambaran skematik dari alternatif yang tersedia bagi pengambilan keputusan dan kemungkinan hasilnya. Pohon keputusan memiliki fungsi yang sama dengan tabel keputusan, tapi biasanya lebih sesuai dengan situasi analisis yang memiliki keputusan berjenjang. Tabel keputusan seperti contoh di atas dapat digambarkan dalam bentuk pohon keputusan sebagai berikut :

clip_image006

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 


Keterangan simbol :

= simpul keputusan

 
clip_image007

= simpul kejadian

 
clip_image008

 

 

 

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar